Artikel

Berkahe Ban Bocor

25
×

Berkahe Ban Bocor

Sebarkan artikel ini

Ban Mobil Bocor
Tadi malam Hujan sangat lebat, air seperti tumpah dari langit, semua kendaraan dijalan bergerak pelan..tiba-tiba..DORR..!…diamputt cung, ban Jeep-ku bocor..!

Suasana tepi jalan sangat sepi dan gelap, pencahayaan hanya ditopang oleh kilatan petir dan satu-dua mobil yang lewat..Ada dua “Sial” yg menghinggapi saya pada pk.21.30 WIB kemarin itu,..Sial pertama, saya sendirian..Sial kedua, saya gak bisa caranya ganti ban mobil..komplit bukan?



Langkah “keputus-asaan” awal yang saya lakukan adalah keluar dari mobil dan cari Angkot untuk pulang, karena TKP-nya sudah masuk wilayah kotaku..

“Gembos ya Pak..?”, sapa seseorang di emperan toko itu, orangnya sudah tua,kekar, kecil, hitam, dan basah kuyup.

“Eh..iyya Kang…Maaf ya, apa sampeyan bisa bantu saya gantiin ban..?”, pinta saya agak takut..terus terang saya agak kurang nyaman dengan percakapan tersebut, karena suasanaya benar-benar gelap dan sepi..

“Bisa Pak..!”, jawabnya bersemangat

Subhanallah, orang tua ini mengganti Ban yang ukurannya hampir sama dengan tinggi badannya dalam waktu tidak lebih dari 5 menit !..dan itu dilakukan sendirian!..saya hanya bisa melongo takjub sambil udud Samsu..

Sambil tak henti-henti mengucapkan terima kasih atas bantuannya, sayapun mengulurkan beberapa lembar uang kepada beliau..

“MasyaAllah !..Allahu Akbar..Alhamdullah ! “(urutannya orisini begitu dari beliau) Pak tua ini berteriak agak lantang, sambil tangannya mengigil basah kuyub..

” Sik..sik Kang..ono opo kang ?..”, saya yang tadinya mau beranjak pergi jadi penasaran.

“Ngapunten Pak, Kulo niku ket awan wau dereng madang Pak, sore niki jane kulo angsal gawean bongkar keramik, tapi trukke niku dugine telat, dados gudang sampun tutup, saestu kulo mbetahake sanget pendamelan bongkar-muat niku kagem maem sak keluarga kaleh saget numbasake sragam lare kulo..kulo syukur sanget njenengan maringi kulo..”(Saya itu dari pagi siang belum makan, seharusnya sore ini saya dapat pekerjaan bongkar keramik, tapi Truknya datangnya telat, sehingga gudang sudah tutup, padahal saya membutuhkan pekerjaan itu untuk kebutuhan makan keluarga dan membelikan baju seragam anak saya, saya terima kasih anda memberi saya )

Saya berkaca-kaca menatap tubuh tua mungil itu 

” Duh Gusti..Ban bocor mawon medal barokahe….ampuni kulo Gusti..”
Post: Kang Muhammad Subhan, Santri Khos Al-Muayyad, Solo
Repost: RMI NU, Media Pesantren

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *