Opini

Pesantren dan Pendidikan Karakter

62
×

Pesantren dan Pendidikan Karakter

Sebarkan artikel ini
Foto dok community.thriveglobal.com
Sarmidi Husna
Sarmidi Husna 

Pendidikan modern dewasa ini telah dihadapkan pada dilema pendidikan yang amat substansial, yaitu pendidikan hanya menitikberatkan kepada transmisi sains dan mengabaikan pendidikan karakter

P3M.OR.ID. Beberapa bulan lalu, anak-anak sekolah baik di jenjang Sekolah Dasar, Sekolah Menengah Pertama, maupun Sekolah Menengah Atas merasa senang gembira karena telah lulus Ujian Nasional (UN). Tidak hanya mereka, orangtua mereka pun juga ikut merasa senang. Namun setelah itu, kesenangan itu bergeser pada kesibukan mencari sekolah untuk melanjutkan studi. Mayoritas orangtua dituntut teliti dan selektif dalam memilih sekolah. Mereka tidak hanya asal mendapatkan sekolah, tetapi harus berusaha mendapatkan sekolah yang dapat mengantarkan anak mereka pintar, berakhlak, dan berkarakter. Artinya, mereka mencari sekolah yang memadukan antara pendidikan sains dan pendidikan akhlak/agama yang dapat membentuk karakter anaknya.

Hal ini mereka lakukan karena mereka menyadari bahwa pendidikan modern dewasa ini telah dihadapkan pada dilema pendidikan yang amat substansial, yaitu pendidikan hanya menitikberatkan kepada transmisi sains dan mengabaikan pendidikan karakter. Padahal, pendidikan sains yang tidak disertai pembinaan karakter akan membawa proses dehumanisasi yang bagi pembangunan nasional dapat menyebabkan lemahnya dan bahkan hilangnya nilai-nilai patriotisme: cinta tanah air, disiplin nasional, rasa kebanggaan nasional dan rasa tanggung jawab nasional. Oleh sebab itu, mereka banyak memilih pesantren sebagai alternatif untuk mewujudkan impian mereka, yakni memiliki anak yang melek sains, berakhlak, dan berkarakter.

Pendidikan Karakter

Pendidikan karakter adalah sebuah proses penanaman nilai esensial pada diri anak melalui serangkaian kegiatan pembelajaran dan pendampingan sehingga para siswa sebagai individu mampu memahami, mengalami, dan mengintegrasikan nilai yang menjadi core values dalam pendidikan yang dijalaninya ke dalam kepribadiannya.

Selain itu, pendidikan karakter juga sebagai sebuah usaha untuk mendidik anak agar dapat mengambil keputusan dengan bijak dan mempraktikkannya dalam kehidupan sehari-hari, sehingga mereka dapat memberikan kontribusi yang positif kepada lingkungannya. Adapun nilai yang layak ditanamkan kepada anak terdapat sembilan pilar karakter, yaitu; 1) Cinta Allah dan segenap ciptaan-Nya, 2) Kemandirian dan tanggung jawab, 3) Kejujuran, amanah, dan bijaksana, 4) Hormat dan santun, 5) Dermawan, suka menolong dan gotong royong, 6) Percaya diri, kreatif, dan pekerja keras, 7) Kepemimpinan dan keadilan, 8) Baik dan rendah hati, 9) Toleransi dan kedamaian dan kesatuan (Ratna Megawangi, 2004).

Bahkan lebih dari itu, menurut Khoesoema (2007), pendidikan karakter bukan sekadar memiliki dimensi integratif, dalam arti mengukuhkan moral intelektual peserta didik sehingga menjadi personal yang kokoh dan tahan uji, melainkan juga bersifat kuratif secara personal maupun sosial. Pendidikan karakter bisa menjadi salah satu sarana penyembuh penyakit sosial. Pendidikan karakter menjadi sebuah jalan keluar bagi sebuah proses perbaikan dalam masyarakat.

Namun demikian, pendidikan karakter yang harus menjadi penopang pendidikan sains tidak cukup dengan hanya mentransmisikan nilai-nilai di atas, tetapi memerlukan suatu proses pendidikan yang menekankan pada tiga komponen karakter yang baik (components of good character) yakni moral knowing, moral feeling dan moral action (Lickona dalam Megawangi, 2004). Dan juga memerlukan proses pendidikan yang mencakup penghayatan, pelatihan (drilling) dan pembiasaan.

Proses pendidikan seperti itu tidak dapat mudah dilaksanakan. Ia hanya dapat dilaksanakan dalam sistem pendidikan kampus terpadu (Boarding School) yang mengarah pada pembinaan kepribadian seutuhnya (Integrated personality). Proses pendidikan terpadu demikian ini yang sudah lama dilaksanakan oleh lembaga pendidikan pesantren. Lebih dari itu, sistem pendidikan pesantren mampu melaksanakan pendidikan karakter yang berakar kepada keyakinan hidup dan keagamaan yang tidak akan tergoyahkan oleh arus perubahan nilai-nilai sosial budaya yang dihembuskan oleh era globalisasi.

Tradisi dan Etos Pesantren

Sesuai dengan wataknya, pesantren memiliki ciri khas tradisi keilmuan yang berbeda dengan tradisi lembaga-lembaga pendidikan lainnya. Salah satu ciri khas pesantren adalah pengajaran kitab-kitab kuning, kitab-kitab Islam klasik yang ditulis dalam bahasa Arab, baik ditulis oleh ulama-ulama Arab maupun ulama-ulama Indonesia sendiri (Abdurrahman wahid, 2001).

Karena tradisi tersebut, banyak kalangan yang mengakui bahwa tradisi pengajaran di pesantren merupakan tradisi agung (great tradition) yang menjadi kekayaan bangsa Indonesia yang dikenal dengan “tradisi pesantren”. Pentransmisian ajaran Islam tradisional yang tertuang dalam kitab-kitab klasik (kitab kuning) itulah yang menjadi ciri khas tradisionalisme sistem pendidikan di pesantren. Walaupun bersifat tradisional, pesantren telah berfungsi sebagai salah satu benteng pertahanan umat Islam, pusat dakwah, dan pusat pengembangan ilmu di Indonesia. Ia merupakan agen pemberdayaan masyarakat bermoral dan beretika yang mampu menggembleng para santri dalam menimba ilmu agama dan menanamkan budi pekerti.

Selain bentuk pengajarannya yang tradisional, pesantren juga mempunyai pola kehidupan yang unik. Karena dari kehidupan lahiriahnya, pesantren adalah sebuah komplek dengan lokasi yang umumnya terpisah dari kehidupan di sekitarnya. Dalam komplek itu berdiri beberapa buah bangunan: rumah kediaman pengasuh/kiai; sebuah surau atau masjid; tempat pengajaran diberikan; dan asrama tempat tinggal para santri. Komplek semacam ini yang menyebabkan pesantren menjadi lingkungan pendidikan yang sehat, karena di dalamnya terdapat: 1) kiai/pengasuh sebagai figur panutan yang berwibawa; 2) masjid sebagai pusat interkasi ritual dan sepiritual; 3) pengajian sebagai aktivitas sosial, intelektual dan spiritual; dan 4) asrama sebagai wahana komunikasi dan interaksi sosial dan kulural dalam komunitas santri. Dengan lingkungan seperti itu, masyarakat pesantren memiliki Etos Pesantren (nilai-nilai kepesantrenan), yaitu religious (sikap dan perilaku agamis), egaliter (nilai dan sikap kesetaraan, sederajat sesama santri), dan populis (watak merakyat).

Pendidikan Karakter di Pesantren

Pendidikan karakter di pesantren dapat berjalan dengan baik dan berkesinambungan dikarenakan pendidikan pesantren mampu melaksanakan tahapan tiga component of good character dengan baik. Pertama, tahapan moral knowing disampaikan dalam dimensi masjid dan dimensi komunitas oleh kiai/ustad. Kedua, moral feeling dikembangkan melalui pengalaman langsung para santri dalam konteks sosial dan personalnya. Aspek emosi yang ditekankan untuk dirasakan para santri meliputi sembilan pilar pendidikan karakter, khususnya pilar rasa cinta Allah dan segenap ciptaanya.

Ketiga, moral action meliputi setiap upaya pesantren dalam rangka menjadikan pilar pendidikan karakter rasa cinta Allah dan segenap ciptaa-Nya diwujudkan menjadi tindakan nyata. Hal tersebut diwujudkan melalui serangkaian program pembiasaan melakukan perbuatan yang bernilai baik menurut parameter agama di lingkungan pesantren. Dalam mewujudkan moral action, pesantren memperhatikan tiga aspek lainnya terkait dengan upaya perwujudan materi pendidikan karakter pada diri santri, yang meliputi kompetensi, keinginan dan kebiasaan. Pembentukan ketiga aspek tersebut diupayakan oleh kiai/ustad secara terpadu dan konsisten yang pada akhirnya diharapkan melahirkan moral action yang secara spontan dilakukan anak, baik di lingkungan pesantren, keluarga, maupun di lingkungan masyarakat.

Selain itu, keberhasilan tersebut juga disebabkan pesantren melandaskan pendidikannya pada konsep uswatun hasanah (teladan yang baik) yang dilakukan oleh seluruh tenaga pendidiknya. Uswatun hasanah dijabarkan dari empat sifat Rasulullah SAW untuk melakukan pendidikan dan pembinaan keutuhan kepribadian yang meliputi: 1) kognitif yakni pembinaan kecerdasan dan ilmu pengetahuan yang luas dan mendalam (fathanah), 2) afektif yakni pembinaan sikap mental (mental attitude) yang mantap dan matang (amanah), 3) psikomotorik yakni pembinaan tingkah laku (behaviour) dengan akhlak yang mulia (shidiq), dan 4) konatif yakni pembinaan keterampilan (skill) kepemimpinan yang terlatih dan bijaksana (tabligh). Dengan proses seperti itu, para santri akan dengan mudah membentuk karakter positif yang selalu dipraktikkan dalam kehidupan sehari-hari, baik masih dalam lingkungan pesantren maupun setelah kembali di tengah-tengah masyarakat.

Penulis

Sarmidi Husna

Direktur Perhimpunan Pengembangan Pesantren dan Masyarakat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *